6 Cara Menghasilkan Ide Dalam Menulis Buku

6 Cara Menghasilkan Ide Dalam Menulis Buku

Tips dari wm casino – Ketika tiba waktunya untuk mulai menulis buku, jangan terlalu memikirkan hal-hal dalam hal genre atau elemen sastra. Buat semuanya tetap sederhana. Apakah Anda sedang menatap blok penulis atau mendapati diri Anda kewalahan oleh terlalu banyak ide bagus, berikut beberapa petunjuk penulisan untuk membantu Anda memulai draf pertama buku baru Anda:

Ciptakan karakter berdasarkan seseorang yang Anda kenal. Pembuat film Joel dan Ethan Coen mengatakan bahwa mereka menemukan ide cerita untuk The Big Lebowski dengan membuat film thriller detektif yang menampilkan teman nyata mereka sebagai detektif. Banyak penulis telah menggali sifat-sifat sahabat, anggota keluarga, atau rekan kerja sebagai bagian dari ide buku yang hebat. Jadi, lain kali Anda berada di sekitar orang yang Anda kenal baik, catat beberapa pengamatan tentang perilaku mereka — baik secara mental, di buku catatan, atau di ponsel Anda — dan lihat apakah hal itu memicu ide cerita. Tokoh pendukung utama, atau bahkan tokoh utama, bisa jadi gabungan orang yang Anda kenal.

Sesuaikan mitologi dengan kisah hebat Anda sendiri. Jika Anda bukan tipe orang yang dapat menghasilkan topik buku dengan menggali kedalaman kehidupan Anda sendiri, Anda selalu dapat pergi ke arah yang berlawanan dan mengadaptasi cerita rakyat, mitologi, atau cerita dari domain publik. J.R.R. Tolkien menggunakan elemen cerita dari mitologi Norse untuk membuat The Lord of the Rings. Proses penulisan kreatif Shakespeare sering kali membuatnya memerankan raja dan ratu kehidupan nyata dalam dramanya, mengooptasi elemen penting dari kehidupan mereka, tetapi kemudian menambahkan hiasannya sendiri untuk menciptakan cerita yang lebih baik. Temukan mitos atau cerita rakyat yang ingin Anda adaptasi dengan gaya Anda sendiri.
Rangkullah yang supernatural. Pembaca menyukai hantu dan penampakan. Dalam semangat Edgar Allan Poe, H.P. Lovecraft, Stephen King, dan R.L. Stine, membuat pemeran karakter utama dan membuat setidaknya salah satu dari mereka menjadi hantu.

Dapatkan inspirasi dari komedi. Beberapa penulis fiksi baru membuat asumsi yang salah bahwa satu-satunya buku yang layak ditulis adalah buku yang sangat serius. Untungnya bagi masyarakat pembaca, itu tidak benar sama sekali. Penulis dari William Shakespeare hingga Mark Twain hingga John Kennedy Toole hingga Stephen Colbert sangat sukses menulis buku dan drama di mana komedi menjadi yang utama. Cobalah memelintir salah satu ide tulisan Anda menjadi sesuatu yang lebih absurd.

Kirimkan karakter Anda dalam sebuah perjalanan. Dari perjalanan darat (On the Road, Lolita) hingga pencarian epik (The Lord of the Rings, The Odyssey), penonton menyukai karakter yang sedang bepergian. Jika Anda memiliki karakter atau premis yang hebat di benak Anda, pikirkan cara untuk mengirim karakter tersebut dalam sebuah perjalanan — atau bagaimana premis tersebut dapat diperluas selama beberapa lokasi cerita.

Cobalah menulis bebas. Freewriting adalah teknik menulis Anda tanpa struktur yang ditentukan, yang berarti tidak ada garis besar, kartu, catatan, atau pengawasan editorial. Dalam penulisan bebas, penulis mengikuti impuls pikiran mereka sendiri, membiarkan pemikiran dan inspirasi muncul kepada mereka tanpa direncanakan sebelumnya. Biarkan aliran kesadaran Anda menginspirasi kata-kata di halaman. Saat pertama kali mencoba menulis bebas, Anda mungkin akan mendapatkan materi yang sebagian besar tidak dapat digunakan. Tetapi dengan latihan menulis, Anda dapat menggunakan latihan menulis bebas Anda untuk menyempurnakan teknik Anda dan pada akhirnya melepaskan kreativitas Anda.

5 Cara Hebat untuk Memulai Proses Menulis

5 Cara Hebat untuk Memulai Proses Menulis

Mendapatkan kalimat pertama di atas kertas bisa menjadi salah satu tantangan paling sulit yang dihadapi penulis.

Baca terus untuk ide-ide dari delapan penulis tentang cara memulai proses penulisan. Kutipan ini berasal dari Write Start , seri Biographile baru yang berbagi kiat, saran, dan kisah pribadi yang mengharukan dari penulis fiksi dan non-fiksi populer.

(Biografi adalah situs Penguin Random House yang didedikasikan untuk biografi, memoar, dan kebenaran dalam fiksi.)

1. Mulai di Tengah

Jika Anda tidak tahu harus mulai dari mana, jangan repot-repot memutuskan sekarang. Baris pertama sebuah buku sangat penting — tetapi tidak ada aturan yang mengatakan Anda harus mulai dari sana.

Kata-kata pertama yang Anda tulis mungkin berakhir di tengah Bab Tiga. Tidak apa-apa. Dan ketika Anda bekerja maju dalam cerita, Anda akan mendapatkan ide tentang cara bekerja mundur.

Setelah karakter Anda berkembang dan plot tumbuh ke arah yang tidak Anda harapkan, Anda mungkin melihat adegan yang sempurna untuk memulai.

2. Mulai Kecil dan Membangun

Anda tidak harus membakar Chevrolet atau membunuh seseorang di halaman pertama untuk mendapatkan perhatian pembaca.

Kita semua telah menonton TV dan film seumur hidup yang menempatkan peristiwa besar dan sering penuh kekerasan dalam lima menit pertama sebagai pengait. Asumsinya adalah kita memiliki rentang perhatian simpanse.

Tetapi kait sulit dijalani; Anda tidak bisa tetap di level itu. Selain itu, budaya layar melakukan kekerasan lebih baik daripada budaya tertulis, jadi serahkan kekerasan besar pada film.

Lebih baik memulai dengan sebuah misteri kecil dan membangun yang lebih besar. Kebenaran tentang suatu situasi selalu cukup besar untuk menopang perhatian seseorang.

3. Berikan insentif kepada Pembaca

Saya bukan tipe pria yang suka kalimat pertama, tapi saya tipe satu atau dua tipe pria, dan saya pikir paragraf itu penting.

Awalnya, saya membuat kesalahan dengan mencoba menjawab pertanyaan tentang motivasi karakter atau elemen-elemen penting dari plot, mengetahui itu penting, dan berpikir semakin awal mereka keluar, semakin pembaca akan menghargainya.

Saya belajar saya menjawab pertanyaan yang salah. Dalam beberapa paragraf pertama, pembaca tidak bertanya tentang karakter atau plot. Dia menanyakan satu hal sederhana:

“Kenapa aku harus terus membaca?”

Dan itulah yang saya coba jawab dalam dua paragraf pertama

4. Berkomitmen pada Judul di Depan

Judul yang Anda berikan sebuah cerita — entah itu judul akhirnya atau hanya pengganti — adalah Bintang Utara Anda.

Jika Anda memiliki pengganti yang terasa tidak benar, Anda harus bertanya pada diri sendiri mengapa itu tidak benar.

Dan itu juga dapat memandu Anda ke tempat yang Anda inginkan, karena itu menunjukkan ke mana Anda tidak harus pergi.

Jadi percayalah pada gelar Anda. Jika Anda macet, kembalilah ke sana. Tanyakan pada diri sendiri mengapa ini penting.

Dengan mengikuti apa yang penting bagi Anda, Anda mungkin berakhir dengan sesuatu yang penting bagi orang lain.

Mereka akan melihat judul itu dan membuat koneksi bawah tanah itu. Apa yang membuat Anda tertarik pada novel adalah apa yang menarik pembaca.

Sebagian besar waktu kita tidak bisa memilih nama kita sendiri, tetapi kita selalu memilih nama cerita kita karena suatu alasan.

Temukan cara lainnya untuk menjadi seorang penulis yang hebat dan profesional di website www.maha168.com, mereka adalah panutan dari banyak penulis professional yang ada.

5. Buat Sinopsis

Ketika saya mulai menulis, saya selalu menulis sinopsis. Itu memungkinkan saya untuk memecahkan masalah cerita dan detak emosional lebih awal, dan berfungsi sebagai peta jalan.

Dan, dari sudut pandang praktis, penerbit membutuhkannya. Tetapi sinopsis memiliki manfaat tambahan membantu mendapatkan kata-kata itu di halaman.

Ada sesuatu yang secara psikologis bebas tentang mengetahui bahwa masalah yang Anda tangani sudah setidaknya ditangani secara garis besar.

8 Tips Menulis Novel untuk Pemula

8 Tips Menulis Novel untuk Pemula

Kamu berhasil. Anda akhirnya berkomitmen untuk menulis novel, langkah pertama dalam perjalanan multi-langkah Anda ke authordom. Jika Anda seperti saya, Anda sekarang bertanya-tanya bagaimana memulai dengan tugas yang sangat penting. Jawabannya tidak sederhana. Menemukannya akan membutuhkan penelitian dan percobaan dan kesalahan terus menerus sampai Anda menemukan proses yang paling cocok untuk Anda.

Ada banyak informasi di luar sana yang perlu disaring. Baca, bereksperimen, ulangi.
Saya baru saja menyelesaikan draft pertama dari novel pertama saya sendiri dan saya telah mendokumentasikan perjalanan saya di setiap langkah, dengan harapan bahwa itu mungkin berguna bagi penulis yang bercita-cita tinggi seperti Anda.
Semakin banyak Anda menulis, semakin banyak proses yang Anda jalani sendiri. Sementara itu, berikut adalah rutinitas pra-penulisan yang dapat Anda gunakan sebagai titik awal.

1. Terorganisir

Jika itu pilihan, pilih kamar di rumah untuk ditunjuk sebagai ruang penulisan resmi Anda. Idealnya, ini adalah area bebas gangguan di mana teman serumah Anda akan tahu untuk tidak mengganggu Anda. Di mana pun Anda berakhir menulis, Anda ingin menciptakan jalan perlawanan paling sedikit untuk menyelesaikan pekerjaan Anda. Ini berarti memastikan bahwa semua alat yang Anda butuhkan ada di tangan dan lingkungan serapi mungkin.

Anda tidak ingin harus berjalan melalui tumpukan pakaian untuk sampai ke meja Anda setiap pagi. Demikian pula, yang terbaik adalah menghindari opsi menggunakan tugas-tugas sebagai alasan untuk tidak bekerja. Jaga apa pun yang perlu dilakukan di luar jam menulis.

2. Pilih Sistem Pengarsipan

Menemukan program yang tepat untuk menciptakan dan menyimpan pekerjaan Anda adalah penting. Beberapa opsi digital populer termasuk Scrivener, Evernote, Microsoft OneNote, Google Drive, dan Dropbox. Saya lebih suka menggunakan satu program (Evernote) untuk garis besar dan catatan saya, dan yang lain (Google Drive) untuk menulis dan menyimpan halaman saya. Ini membuatnya lebih mudah untuk tab antar windows ketika saya perlu referensi sesuatu.

Bahkan jika Anda menulis buku dengan tangan, saya sarankan meluangkan waktu untuk mengetik dan menyimpan pekerjaan Anda menggunakan salah satu program di atas. Jika Anda kehilangan salinan fisik Anda, ini memastikan bahwa Anda memiliki cadangan. Anda juga akan memerlukan versi digital novel Anda jika Anda berencana untuk menerbitkannya, jadi Anda bisa mengetik seperti yang Anda suka.

Apakah Anda memilih tulisan tangan atau digital, pastikan catatan dan bab Anda mudah diakses dan ditemukan. Sekali lagi, ini semua tentang menciptakan jalan dengan resistensi paling rendah dan tidak memberi diri Anda alasan untuk terganggu atau berkecil hati.

3. Siapkan Kotak Alat Tulis Anda

Ada banyak cara untuk menguraikan dan banyak cara untuk menulis. Dengan mengingat hal itu, berikut adalah alat yang saya pastikan siap digunakan sebelum waktunya untuk mulai bekerja.

Fisik:

  • Bantalan hukum
  • Berbagai macam pena
  • Jurnal penulisan saya
  • Catatan tempel dalam berbagai warna
  • Kartu catatan dalam berbagai warna
  • papan pengumuman
  • Paku payung
  • Aplikasi Hemingway: Saya menulis langsung di Hemingway dan menggunakannya untuk menguji tingkat membaca karya saya dan menyederhanakan bahasa saya. Di akhir sesi penulisan, saya salin dan tempel ke Google Doc.

Secara tata bahasa; Selama tahap penyuntingan, saya menyalin dan menempelkan karya saya ke dalam Grammarly satu bab sekaligus. Ini adalah alat terbaik yang saya temukan untuk memeriksa tata bahasa dan tanda baca. Ini sangat berguna bagi siapa saja yang suka menggunakan koma secara berlebihan (bersalah). Setelah saya selesai, saya mengganti halaman kasar dengan versi yang diedit di Drive.

4. Kenakan Topi Berpikir Anda

Jadi, Anda telah mengatur ruang penulisan Anda dan menyiapkan alat Anda. Sekarang saatnya untuk memunculkan ide sentral untuk buku Anda atau memoles yang sudah Anda miliki. Ada banyak metode curah pendapat berbeda yang dapat Anda gunakan untuk melakukan ini. Favorit saya adalah menulis gratis dan melihat ke mana pikiran saya membawa saya. Jika pikiran Anda gagal, Anda dapat mencoba membuat daftar minat dan nilai-nilai Anda dan melihat tema apa yang muncul pada Anda.

Ini adalah bagian di mana jurnal penulisan berperan. Saya sudah menyimpan buku catatan untuk merekam pikiran saya sehari-hari. Untuk menghentikan ide-ide buku saya agar tidak tersesat dalam kekacauan, saya telah memilih untuk menggunakan jurnal terpisah untuk mendokumentasikan setiap detail terkait tulisan. Ini termasuk sesi penulisan gratis saya atau ide apa pun yang mungkin datang kepada saya pada siang hari. Setelah Anda memiliki ide, identifikasi genre yang sesuai untuk konsep dan kemudian lihat permintaan dan penulis lain yang sudah bekerja di ceruk itu.

Jika ini adalah pasar yang jenuh, pastikan Anda memiliki peluang orisinal atau putaran unik pada subjek. Setelah menggali sedikit, jika ide Anda tampak solid dan itu adalah konsep yang Anda yakini dapat Anda tulis ribuan kata, lanjutkan ke langkah berikutnya. Kalau tidak, itu kembali ke brainstorming.

5. Buat Strategi Pemasaran

Jika Anda berencana untuk menerbitkan buku Anda, terutama jika Anda pergi rute penerbitan-sendiri, Anda memerlukan strategi pemasaran. Pemasaran adalah kunci jika Anda ingin orang lain dapat menemukan, membaca, dan membagikan karya Anda. Ini juga penting bagi siapa saja yang ingin menulis untuk menjadi sumber penghasilan utama mereka.

Ada banyak sumber daya yang hebat di luar sana untuk menciptakan strategi pemasaran yang mematikan dan kalender editorial. Untuk memulai, saya akan merekomendasikan memeriksa blog HubSpot dan Podcast Penerbitan Otoritas Mandiri. Saya akan merinci strategi pemasaran buku saya sendiri di posting mendatang.

6. Tulis Garis Besar

Ketika datang untuk menguraikan buku Anda, ada banyak metode untuk dipilih.
Saya cenderung menempuh rute yang lebih tradisional, membagi buku menjadi beberapa bagian, dan kemudian bagian-bagian itu menjadi beberapa bab. Di bawah setiap judul bab, saya membuat daftar konten yang akan berisi bab. Saya kemudian merujuk daftar ini ketika saya menulis.

Pendekatan lain yang telah saya coba adalah metode notecard. Alih-alih menggunakan dokumen kata, saya membuat notecard baru untuk setiap adegan, daftar jenis adegan (dialog, aksi, ketegangan) di bagian depan dan termasuk ringkasan singkat dari apa yang terjadi di belakang. Saya kemudian mengatur kartu-kartu ini menjadi beberapa bab.

Hal terbaik tentang menggunakan kartu catatan adalah Anda dapat dengan mudah menghapus atau memindahkan adegan, menempatkannya di tempat yang lebih masuk akal saat Anda mengedit. Anda juga dapat menyematkannya ke papan gabus untuk membuat perincian visual buku Anda.

Saya menggunakan metode ini untuk menulis novel fantasi tetapi itu juga akan bekerja dengan baik untuk non-fiksi. Alih-alih menggunakan adegan, Anda dapat mengatur berdasarkan poin atau topik diskusi.

Sekali lagi, yang terbaik adalah bereksperimen dan menemukan apa yang cocok untuk Anda. Jangan abaikan langkah ini. Sulit untuk menulis buku yang kohesif tanpa garis besar dan pesan Anda mungkin akan menderita jika Anda mencoba untuk melakukannya tanpa buku itu.

7. Pertanggung jawabkan Diri Anda

Ada banyak hal yang dapat Anda lakukan dengan waktu Anda, tetapi Anda telah membuat komitmen untuk menulis. Berikut adalah beberapa opsi untuk menghilangkan gangguan dan menjaga diri Anda tetap pada jalur:
Tetapkan tujuan penghitungan kata harian dan kemudian lacak kemajuan Anda untuk melihat apakah Anda menekan angka Anda.
Gunakan aplikasi daftar tugas untuk mengatur tenggat waktu. Saya suka Wunderlist, karena mudah untuk mengatur daftar Anda berdasarkan kategori, membuat sub-tugas, dan mengatur item berulang. Saya juga menggunakan aplikasi Strides untuk melacak apakah saya mencapai tujuan harian dan mingguan saya, baik untuk menulis maupun bidang lain dalam hidup saya.
Bergabunglah dengan grup menulis lokal.

Bergabunglah dengan grup menulis di Facebook.

Bergabunglah dengan grup menulis di Facebook.

Bergabunglah dengan seorang teman dan jadilah mitra menulis satu sama lain.
Blokir waktu menulis di kalender Anda dan pastikan teman dan keluarga Anda juga mengetahui waktu-waktu ini.
Jika Anda benar-benar mengalami masalah, Anda dapat mencoba Cold Turkey Writer. Program ini berfungsi sebagai pengolah kata yang memblokir akses ke seluruh komputer Anda sampai Anda menekan jumlah kata tertentu atau jumlah waktu yang ditentukan telah berlalu.

8. Mulai Menulis

Anda telah menyiapkan diri Anda untuk sukses dengan melalui langkah-langkah sebelumnya dan sekarang saatnya untuk mulai menulis. Hampir setiap hari, calon pelanggan akan tampak menakutkan, tetapi Anda harus mendorong perasaan itu.
Cukup tulis. Apa pun akan dilakukan. Tak lama kemudian, Anda akan menemukan diri Anda memasuki ritme.