Cara Sederhana untuk Menjadi Penulis yang Lebih Baik

Cara Sederhana untuk Menjadi Penulis yang Lebih Baik

Apakah Anda senang menulis? Apakah itu datang secara alami kepada Anda? Apakah rekan kerja memuji Anda atas pembaruan email Anda yang tajam, mengartikulasikan, dan layak mendapatkan Nobel?

Selamat! Karena jika Anda bekerja di kantor atau menjalankan bisnis sendiri, Anda cenderung menghabiskan sekitar seperempat hari kerja Anda untuk melakukan satu hal:

Penulisan.

Oh, dan itu hanya bagian dari hari-hari Anda yang akan Anda habiskan untuk menulis email.

Angka itu tidak memperhitungkan laporan, proposal, pedoman praktik terbaik, posting blog, pembaruan Facebook, tweet, teks, bab dari memoar Anda yang akan datang, skrip TED Talk yang telah Anda mainkan selama 18 bulan terakhir, dan sesekali catatan “terima kasih” yang ditulis tangan.

Kita hidup di era di mana kata-kata tertulis adalah Raja.

Dan jika Anda akan menulis 40.000+ kata tahun ini — minimal! —Anda mungkin juga belajar bagaimana melakukan yang terbaik.

Berikut cara agar Anda bisa menjadi penulis yang lebih baik segera

1. Buat Lebih Jelas

Sebelum Anda duduk untuk menulis (apa saja), tanyakan pada diri Anda: Mengapa saya menulis?

Apa hasil yang Anda inginkan dengan tulisan khusus ini?

Apakah Anda menulis untuk mencerahkan pagi seseorang? Memotivasi tim Anda untuk kembali ke ring setelah kekalahan telak? Dorong orang-orang untuk mengatakan “ya” pada waktu rapat baru Anda?

Tulisan terbaik cenderung memiliki satu niat yang jelas dan berdering. Pilih itu — dan lakukan.

2. Langsung ke Intinya

Langsung ke Intinya

Dalam dunia bisnis seperti contoh bisnis menulis Mabosbet, singkatnya adalah emas.

Jika Anda kesulitan untuk langsung ke intinya, luangkan waktu sejenak untuk memikirkan tentang orang (atau orang) yang Anda kirimi surat, dan buat peta jalan untuk diri Anda sendiri dengan mengisi pernyataan berikut:

Alasan saya menulis adalah:

Yang saya ingin Anda ketahui adalah:

Yang saya ingin Anda lakukan adalah:

Tegaskan ketiga poin itu. Kemudian rujuk ke mereka saat Anda menulis untuk menjaga diri Anda tetap pada jalurnya.

3. Lepaskan

Albert Einstein pernah berkata, “Jika Anda tidak dapat menjelaskannya kepada anak berusia enam tahun, Anda sendiri tidak akan memahaminya.”

Bayangkan Anda menulis untuk audiens anak-anak kecil — tidak sabar, mudah teralihkan, tanpa toleransi terhadap jargon.

Anda dapat berlatih — di dunia nyata — dengan melakukan percakapan nyata dengan anak-anak. Cobalah jelaskan kepada balita apa pekerjaan Anda, sebagai permulaan. Anda akan melihat, dengan sangat cepat, apakah elevatorpitch Anda jelas dan menarik — atau tidak.

4. Menulis Dari Tempat Bahagia Anda

Menulis Dari Tempat Bahagia Anda

Pernahkah Anda memperhatikan bagaimana saat Anda stres dan mencoba “memaksa” diri Anda untuk menulis sesuatu yang luar biasa, itu hampir tidak pernah berhasil?

Penelitian menunjukkan bahwa membuat diri Anda bahagia dan santai — pikirkan: mandi — adalah kunci kreativitas sesuai perintah. Ketika tubuh Anda mengalami serbuan dopamin, saat itulah a-ha! momen (“Ooh! Saya punya judul yang sempurna untuk presentasi saya!”) cenderung terjadi.

Tidak bisa mandi di tempat kerja? Jangan khawatir. Ada banyak cara lain untuk mencapai tempat bahagia Anda sebelum Anda duduk untuk menulis. Mainkan musik yang memberi energi, nyalakan lilin wangi, pantulkan bola latihan — apa pun yang diperlukan untuk membantu Anda melepaskan diri dan rileks!

5. Beri Diri Anda Batas Waktu

Bagi kebanyakan orang, semakin lama Anda meributkan sebuah tulisan, semakin buruk hasilnya.

Ketika Anda memiliki alasan yang jelas untuk menulis dan merasa senang dan santai (lihat tip # 4), draf pertama Anda biasanya paling baik. Tidak perlu mengunyahnya tanpa henti.

Baca juga : 5 Fakta Menulis Untuk Kesuksesan Karir Anda

Mengosongkan kotak masuk Anda, misalnya? Beri diri Anda batas waktu — misalnya, dua menit per email — untuk mencegah diri Anda tergelincir ke dalam kelumpuhan analisis.

(Anda dapat menyiapkan “daftar putar pintar” di iTunes yang seluruhnya terdiri dari lagu-lagu berdurasi dua menit, agar Anda tetap bergairah. Saat lagu berubah — tekan “kirim” dan lanjutkan!)